Sri Sugiastuti

Mendidik dengan hati, berdakwah lewat tulisan, membaca dengan kaca mata 5 dimensi,selalu ingin berbagi dan menjaga silahturahmi. Tulisan adalah warisan yang ber...

Selengkapnya
KENALI FAKTOR INTERNAL DAN EKSTERNAL KORUPSI

KENALI FAKTOR INTERNAL DAN EKSTERNAL KORUPSI

KENALI FAKTOR INTERNAL DAN EKSTERNAL KORUPSI

Pelajari yang ini dulu ta, biar terhindar dari penyakit masyarakat yang satu ini.Kenali faktor penyebabnya.

· Faktor internal

Faktor yang timbul dari dalam diri si pelaku terkait dengan persepsi terhadap korupsi dan integritas moral individu antara lain:

1. Persepsi terhadap korupsi.

Menganggap bahwa Persoalan korupsi adalah sebuah perbuatan kriminal dan kejahatan sebenarnya tidak perlu di perdebatkan lagi. Meskipun demikian, ada anggapan yang menyatakan bahwa korupsi bersifat fungsional karena dapat meningkatkan derajat sekonomi seseorang. Ada yang berpendapat dan melihat korupsi bersifat fungsional pada saat sekarang semakin tidak relevan. Disamping persepsi korupsi yang fungsional tersebut, tindakan korupsi seringkali disebabkan karena minimnya pengetahuan terhadap perilaku korupsi.

2. Moralitas dan integritas individu

Persoalan moralitas banyak dihubungkan dengan pemahaman dan internalisasi nilai-nilai keagamaan pada seseorang. Pengingkaran terhadap prinsip-prinsip agama ini menjadikan individu tidak memiliki moralitas. Persoalan integritas pribadi ini sangat penting karena sebagaimana dikatakan Prof. Taverne, “Berikan aku hakim dan jaksa yang baik, maka dengan Undang-undang yang buruk pun saya bisa membuat putusan yang bagus”. Dengan demikian kata orang yang memiliki integrasi akan mengubah sistem yang buruk menjadi baik, sebaliknya integrasi dan moral yang rendah akan mengubah sistem yang baik menjadi buruk.

· Faktor Eksternal

Adalah faktor di luar diri pelaku yang memberi peluang bagi munculnya prilaku korupsi dan sistem dan struktur hukum, politik, corporate culture, sistem dan struktur sosial dan sistem pendidikan, yaitu:

1. Sistem hukum

Penyebab korupsi sering dilihat dari seberapa besar efektifitas sistem hukum untuk mencegahmya. Sistem hukum yang tidak efektif sangat berpengaruh terhadap munculnya perilaku korupsi.

2. Sistem Politik

Struktur dan sistem politik biasanya difahami sebagai proses bagaimana kekuasaan didapatkan dan dijalankan.

3. Corporate culture atau budaya lembaga

Yang dimaksud denga corporate culture adalah kebiasaan kerja seluruh perangkat perusahaan atau lembaga baik manajemen maupun seluruh lapisan karyawan yang dibentuk dan dilakuan serta diterima sebagai standar perilaku kerja, serta membuat seluruh perangkat terikat terhadap perusahaan atau lembaga.

4. Struktur dan sistem sosial

Semakin memberi peluang untuk korupsi jika di tingkat masyarakat juga muncul budaya nrimo ewuh pekewuh khusus kasus di Indonesia

5. Sistem pendidikan

Lembaga pendidikan sebagai lembaga pencerahan yang mendidik siswa dan mahasiswa untuk lebih kritis, faham dengan kenyataan, dan bisa menyelesaikan persoalan-persoalan hidup masih hidup di pertanyakan

6. Sistem ekonomi

Persoalan kemiskinan, gaji yang tidak memadai menjadi faktor yang sangat klasik untuk membenarkan tindakan korupsi.

Itu lah berbagai faktor korupsi baik yang jelas mau pun samar-samar. Perbanyak berdoa saja agar terhindar dari api neraka

DISCLAIMER
Konten pada website ini merupakan konten yang di tulis oleh user. Tanggung jawab isi adalah sepenuhnya oleh user/penulis. Pihak pengelola web tidak memiliki tanggung jawab apapun atas hal hal yang dapat ditimbulkan dari penerbitan artikel di website ini, namun setiap orang bisa mengirimkan surat aduan yang akan ditindak lanjuti oleh pengelola sebaik mungkin. Pengelola website berhak untuk membatalkan penayangan artikel, penghapusan artikel hingga penonaktifan akun penulis bila terdapat konten yang tidak seharusnya ditayangkan di web ini.

Komentar

Korupsi bisa karena terbiasa tanpa disadari manusia....contoh kecil korupsi waktu yaitu saatnya kita bekerja malah ditinggal belanja atau istirahat..tak kita sadari kita telah melakukan korupsi. Salam hangat bu

14 Feb
Balas

Makanya wajib untuk intropeksi diri

14 Feb

Bergabung bersama komunitas Guru Menulis terbesar di Indonesia!

Menulis artikel, berkomentar, follow user hingga menerbitkan buku

Mendaftar Masuk     Lain Kali